Menu

Mode Gelap

Luar Negeri

Biden mengirimkan peringatan keras tentang kekerasan politik menjelang paruh waktu: ‘Kita tidak bisa lagi menerima demokrasi begitu saja’


					Biden mengirimkan peringatan keras tentang kekerasan politik menjelang paruh waktu: ‘Kita tidak bisa lagi menerima demokrasi begitu saja’ Perbesar

Presiden Joe Biden pada hari Rabu menyampaikan peringatan keras kepada orang Amerika bahwa masa depan demokrasi bangsa dapat bertumpu pada pemilihan paruh waktu minggu depan, seruan mendesak datang enam hari sebelum pemungutan suara akhir diberikan dalam kontes yang dibingkai oleh presiden dalam istilah yang hampir eksistensial.

“Kami tidak bisa menerima demokrasi begitu saja lagi,” kata presiden dari Union Station di Washington, beberapa blok dari US Capitol di mana massa berusaha untuk mengganggu sertifikasi pemilu 2020.

Itu adalah pesan tajam kepada orang Amerika yang mempertimbangkan untuk tidak menghadiri pemilihan kongres minggu depan bahwa masa depan negara itu dipertaruhkan. Biden menyarankan lebih banyak kandidat untuk jabatan di setiap tingkat pemerintahan yang telah menyangkal hasil pemilihan presiden terakhir adalah sinyal peringatan yang menyala-nyala bagi negara tersebut.

“Saat saya berdiri di sini hari ini, ada kandidat yang mencalonkan diri untuk setiap tingkat jabatan di Amerika – untuk gubernur, untuk Kongres, untuk jaksa agung, untuk menteri luar negeri yang tidak akan berkomitmen untuk menerima hasil pemilu yang mereka ikuti, ” kata Bidan. “Itulah jalan menuju kekacauan di Amerika. Ini belum pernah terjadi sebelumnya. Itu tidak sah. Dan itu bukan Amerika.”

Pidato Biden menempatkan kesalahan atas situasi nasional yang mengerikan tepat di kaki pendahulunya, Donald Trump, menuduh mantan presiden memupuk kebohongan yang telah menyebar ke jaringan konspirasi yang telah menghasilkan kekerasan yang ditargetkan.

Baca Juga  PNL Lhokseumawe  Gelar International Conference di Kuala Lumpur Malaysia

“Intimidasi ini, kekerasan terhadap Demokrat, Republik dan pejabat non-partisan yang hanya melakukan pekerjaan mereka, adalah konsekuensi dari kebohongan yang diceritakan untuk kekuasaan dan keuntungan, kebohongan konspirasi dan kebencian, kebohongan yang berulang-ulang untuk menghasilkan siklus kemarahan, kebencian. , vitriol dan bahkan kekerasan,” kata Biden. “Pada saat ini, kita harus menghadapi kebohongan itu dengan kebenaran, masa depan bangsa kita bergantung padanya.”

“Demokrasi Amerika sedang diserang karena mantan presiden yang kalah … menolak untuk menerima kehendak rakyat,” kata Biden.

Pidato tersebut – sebuah acara politik yang diselenggarakan oleh Komite Nasional Demokrat, bukan Gedung Putih – menggarisbawahi poin-poin yang telah dibuat Biden selama berminggu-minggu sejak pidato prime time di Philadelphia. Namun itu menyimpang dari fokus utama dari pesan paruh waktu penutupan Partai Demokrat, yang telah menjadi potret pemulihan ekonomi yang lebih cerah.

Pesan Biden pada hari Rabu sama sekali tidak optimis, bahkan ketika dia tetap berharap bahwa orang Amerika akan menolak kekuatan mengancam yang dia gambarkan. Para pembantunya mengatakan Biden didorong untuk menyampaikan pidatonya setelah serangan pekan lalu terhadap suami Ketua DPR Nancy Pelosi oleh seorang penyusup yang, menurut media sosialnya, berkubang dalam konspirasi sayap kanan, termasuk tentang kecurangan pemilu.

Biden memastikan untuk mencatat bahwa kebanyakan orang Amerika, dan bahkan sebagian besar Republikan, tidak akan menggunakan kekerasan. Tapi dia mengatakan mereka yang akan memiliki pengaruh besar.

Baca Juga  China Terjebak Dalam Perangkap Nol-Covid yang dibuatnya Sendiri

“Saya percaya suara-suara yang meminta maaf atau menyerukan kekerasan dan intimidasi adalah minoritas yang berbeda di Amerika,” kata Biden. “Tapi mereka keras dan mereka bertekad.”

Biden dan timnya telah mempertimbangkan untuk memberikan pidato tentang topik demokrasi selama beberapa waktu, tetapi pengambilan keputusan mereka dalam beberapa hari terakhir telah dibentuk oleh apa yang mereka pandang sebagai lonjakan retorika anti-demokrasi dan ancaman kekerasan. Namun serangan terhadap Paul Pelosi sangat mengkhawatirkan Biden dan para penasihat utamanya; intrusi rumah yang mengejutkan dan serangan terhadap Pelosi membuat pria berusia 82 tahun itu dirawat di rumah sakit untuk menjalani operasi dan sejak itu dia telah pulih dari patah tulang tengkorak, di antara cedera lainnya.

Penasihat mengatakan sebelum pidato bahwa Biden merasa penting baginya untuk secara langsung mengutuk ancaman dan tindakan kekerasan semacam ini.

Tema melindungi jiwa bangsa – dan pilar sistem demokrasi negara – adalah inti dari kampanye kepresidenan Biden pada 2020. Presiden sejak itu telah berbicara tentang topik-topik ini sepanjang masa kepresidenannya, tetapi pidato hari Rabu menandai upaya untuk secara tegas menggarisbawahi apa yang dipertaruhkan menuju paruh waktu.

Pertahanan demokrasi telah menjadi fitur yang menjiwai pemikiran Biden musim politik ini dan telah muncul lebih banyak dalam percakapan di luar kamera dengan Demokrat. Sehari sebelum pidatonya di Washington, Biden memperingatkan sekelompok donor Demokrat di Florida bahwa “demokrasi ada dalam pemungutan suara” tahun ini – dan menawarkan sesuatu dari pratinjau pesannya untuk sehari kemudian.

Baca Juga  Atlet dan Pelatih Anggar Aceh TC ke Korsel

“Bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa Anda sebenarnya peduli dengan demokrasi ketika Anda menyangkal adanya kemenangan? Satu-satunya cara Anda bisa menang adalah Anda menang atau orang lain curang,” katanya pada acara tersebut, yang diadakan di halaman belakang sebuah rumah mewah di Golden Beach, Florida.

“Ini belum pernah terjadi sejak Perang Saudara. Kedengarannya seperti hiperbola, tetapi sejak itu tidak terjadi, seburuk sekarang, ”katanya.

Referensi Perang Saudara Biden hampir tidak muncul secara kebetulan; dia terlihat minggu ini membawa salinan buku baru sejarawan Jon Meacham, “Dan Ada Cahaya: Abraham Lincoln dan Perjuangan Amerika,” yang mengeksplorasi bagaimana presiden ke-16 Amerika menghadapi pemisahan diri dan ancaman terhadap demokrasi.

Meacham adalah penasihat informal untuk Biden dan telah membantu menulis beberapa pidatonya yang paling terkenal.

Biden sebelumnya mempertaruhkan taruhannya dua bulan lalu, melakukan perjalanan ke Philadelphia, di mana ia menyampaikan teguran mendesak terhadap Trump dan mereka yang selaras dengan upayanya untuk merusak demokrasi.

“Saat saya berdiri di sini malam ini, kesetaraan dan demokrasi sedang diserang,” kata Biden saat itu. “Kami tidak mendukung diri kami sendiri untuk berpura-pura sebaliknya.”

Biden dengan tegas memperingatkan pada saat itu tentang apa yang disebutnya “ekstremisme yang mengancam fondasi republik kita.”

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

Aceh Utara Ingkar Janji, Tidak Beri Bonus untuk Lifter Nurul Akmal

29 November 2022 - 18:29

PNL Lhokseumawe  Gelar International Conference di Kuala Lumpur Malaysia

26 November 2022 - 12:58

Terkatung-katung di Aceh, Kemenko Polhukam Minta Imigrasi Tampung Rohingya

25 November 2022 - 16:28

Ratusan Rohingya Terkatung-kantung di Aceh Utara, Tidur Dilantai

25 November 2022 - 15:12

rohingnya

Sekda Lhokseumawe : Tidak Ada Lagi Lokasi Penampungan Rohingnya…

24 November 2022 - 14:55

Atlet dan Pelatih Anggar Aceh TC ke Korsel

16 November 2022 - 17:27

Trending di Luar Negeri