Menu

Mode Gelap

Parlemen

TA Khalid dan BPDPKS Sosialisasi Replanting Sawit Rakyat Aceh Utara


					TA Khalid dan BPDPKS Sosialisasi Replanting Sawit Rakyat Aceh Utara Perbesar

Aceh Utara| Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) berkolaborasi dengan Anggota Komisi IV DPR RI Ir. H.T.A Khalid, MM melaksanakan sosialisasi replanting dan produk turunan kelapa sawit di Aceh Utara, Rabu, 16 November 2022.

Turut hadir Kepala Dinas Perkebunan, Peternakan dan Kesehatan Hewan Aceh Utara Lilis Indriansyah, Ketua Divisi UKMK BPDPKS Helmi Muhansyah, Ketua Umum Asosiasi Petani Kelapa Sawit Perusahaan Inti Rakyat atau ASPEKPIR Setiyono, dan Dosen Universitas Syiah Kuala Drh. Azhar Mahmud, M.Sc

Anggota Komisi IV DPR RI yang juga Ketua DPD Gerindra Provinsi Aceh Ir. H.T.A Khalid MM dalam sambutannya secara virtual mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada BPDPKS yang telah menyelenggarakan kegiatan Sosialiasi Replanting dan Produk Turunan Kelapa Sawit.

Komisi IV DPR RI siap membantu dan mengadvokasi usulan peremajaan sawit rakyat atau PSR yang diusulkan petani. “Saya mengharapkan kepada petani yang akan melakukan replanting, silahkan ajukan. Kami Komisi IV DPR RI siap melakukan advokasi,” katanya.

Kepala Dinas Perkebunan, Peternakan dan Kesehatan Hewan Aceh Utara Lilis Indriansyah mengatakan replanting yang ada di aceh utara walau banyak menghadapi kendala, masih bisa terlaksana dengan baik.

Baca Juga  119 Rohingya Kembali Mendarat di Krueng Geukuh

Dia menjelaskan semangat petani yang membuatnya menjadi lebih semangat karena dinas tidak ada apa-apanya tanpa ada tani. Tapi tani juga tidak bsia berbuat apa-apa, demikian sebaliknya, jika tidak ada kelembagaan yang mengurus, petani juga tidak bisa berbuat banyak. “Kami sangat bersukur banyak yang tidak tahu menjadi lebih tahu,” katanya.

Meskipun belum mencapai 100 persen dari total lahan yang harus direplanting, tetapi pelaksanaan replanting sudah berjalan sejak diusulkan pertama kali tahun 2018 hingga sekarang. “Di lapangan pasti banyak kendala yang perlu diantisipasi. Salah satunya adalah soal legalitas lahan. Kami tidak cukup biaya untuk melakukan verifikasi soal legalitas lahan ini,” katanya.

Dia menjelaskan persoalan pemeriksaan HPH juga membuat kegiatan replanting menjadi terkendala karena waktu yang digunakan sangat panjang. Meskipun demikian, pihaknya selalu berusaha untuk mempercepat segala hal jika ada warga yang ingin mempercepat replanting.

Sementara itu, Ketua Divisi UKMK BPDPKS Helmi Muhansyah menyampakan peran strategis BPDPKS yakni peremajaan sawit rakyat, pembangunan sarana dan prasarana perkebunan, pengembangan sumber daya manusia, penelitian dan pengembangan, promosi, pemenuhan kebutuhan pangan, hilirisasi industri perkebunan kelapa sawit hingga penyediaan dan pemanfaatan bahan bakar nabati.

Baca Juga  Honor Guru Dayah Rp 5,4 M Cair di Aceh Utara

Tujuanya adalah untuk meningkatkan kinerja sektor sawit Indonesia, penciptaan pasardomestik, menyerap kelebihan CPO
di pasar dalam rangka stabilisasi harga dan meningkatkan kesejahteraan petani.

Saat ini, dari total 16,38 juta Ha luasan kebun kelapa sawit nasional, kebun milik rakyat memainkan peran penting dengan menyumbang 42% total luasan atau 6,94 Juta Ha dan mendorong pertumbuhan ekonomi melalui usaha perkebunan bagi total 2,6 juta pekebun rakyat.

Ketua Umum ASPEKPIR Setiyono yang hadir secara online mengatakan peningkatan perkebunan kelapa sawit di Indonesia saat cepat dimana saat ini luasnya sudah mencapai 16,38 hektare. Selama 17 tahun terakhir, Indonesia adalah negara penghasil kelala sawit terbesar dunia.

Dia mengatakan dari mulai bangun tidur sampai tidur kembali, aktivitas kita tidak bisa terlepas dari kelapa sawit seperti sabun mandi yang digunakan, pasta gigi, kosmetik, minyak goreng, pangan hingga obat-obatan yang selalu mengandung kelapa sawit.

Dosen Universitas Syiah Kuala Drh. Azhar Mahmud, MSc mengatakan sejak lama sudah diminta kepada pemerintah untuk membuat proses administrasi dan birokrasi peremajaan sawit rakyat dengan efektif dan mudah. “Saat ini sudah lebih dari 50% birokasi replanting dipangkas. Kita ingin prosesnya simple,” katanya.

Baca Juga  Doa Petani Saat Awal Menanam Tumbuhan

Selain replanting, penting untuk diserap oleh petani kelapa sawit adalah sarana dan prasarananya dengan maksimal. Sebab, anggaran sarana dan prasarana kelapa sawit dari BPDPKS sangat besar. “Sayang kalau tidak diserap,” ujarnya.

|FADHAL

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Writer

Baca Lainnya

DPRD Aceh Utara Inisiasi Qanun Satu Perawat Satu Desa

4 December 2022 - 14:28

TA Khalid Berikan 7 Hand Traktor untuk Petani Aceh Tengah

26 November 2022 - 21:18

Ketua DPRD Aceh Utara Bantu Korban Banjir di Nisam

25 November 2022 - 15:23

PT Pema Global Energi Respon Berita Viral Jalan Bak Kubangan Kerbau di Aceh Utara

20 November 2022 - 15:43

Viral Jalan Bak Kubangan Kerbau di Aceh Utara, Azali Fuazi Desak PT PGE Turun Tangan

20 November 2022 - 14:43

Realisasi PKB Samsat Lhokseumawe capai Rp1,6 miliar

5 November 2022 - 11:10

Trending di Parlemen